Riset Komprehensif tentang Rokok Kretek Indonesia Sangat Perlu untuk penyelesaian kontroversi tentang rokok di Indonesia

Rasanya belum pernah terdengar ada studi tentang rokok Indonesia yang serius. Kebanyakan studi tentang rokok di Indonesia bersifat parsial, dan sangat disayangkan opini lebih banyak didasarkan pada hasil studi di luar negeri. Sesungguhnya memang budaya meneliti kita yang sangat minim sehingga kita tidak pernah atau sangat jarang mencoba menyelesaikan setiap problema kemasyarakatan dengan mendasarkan pada kajian yang kita lakukan sendiri. Berbagai isu dunia tentang rokok ada kemiripan dengan isu-isu lainnya seperti isu flu burung, terlalu cepat dipakai dan mendapat prioritas dalam perhatian pemerintah ketika menetapkan kebijakan. Kita mustinya tidak terlalu mudah untuk mengadopsi isu dari luar untuk menetapkan simpulan. Kita harus mememiliki kemandirian dalam bersikap dan dalam pengambilan keputusan-keputusan atas dasar kajian serius guna melihat ketepatannya dengan kondisi riil dengan mempertimbangkan spesifikasi masalahnya. Sekali lagi ditekankan di sini marilah kita jangan mudah melakukan serta merta menggeneralisir isu-isu yang bertiup dari luar negeri sebagai isu penting kita. Seperti halnya isu rokok di Indonesia, mengapa kita tidak pernah mencoba melakukan kajian komprehensif untuk benar-benar melihat dampak rokok kretek yang sangat khas rokok Indonesia?

Studi tentang rokok Indonesia memang ada, namun studi yang ada bersifat terlalu parsial untuk ukuran besaran dampak masalahnya, dan studi yang selama ini ada semuanya dengan ukuran sampel kecil dan tidak terkoordinasi maupun terprogram secara nasional. Sebagai suatu isu yang melibatkan nasib puluhan juta orang dan asset ratusan triliun rupiah, studi komprehensif tentang rokok Indonesia seharusnya diberlakukan sebagai program nasional. Survei dampak positip dan negatip merokok perlu dilakukan dengan sampel (responden) ukuran puluhan ribu orang dengan sebaran yang mencakup sebagian besar etnik di Indonesia. Kajian harus komprehensif di lingkup aspek kesehatan, psikologi, sosial, dan ekonomi. Bila belum ada hal semacam ini rasanya agak naïf bila sudah ada kebijakan yang dikeluarkan. Perdebatan tentang rokok akan hanya jadi debat kusir tanpa dukungan fakta dan simpulan studi yang valid dan dapat dipertanggung-jawabkan.

Perlu dicatat bahwa jenis rokok Indonesia bersifat khas, dan barangkali berbeda dengan rokok asing yag sudah banyak diteliti di luar negeri. Rokok kita banyak menggunakan bahan alam namun juga ada yang menggunakan bahan-bahan penyedap sintetis sangat berbeda dengan rokok di Amerika atau di dunia pada umumnya. Mustinya setiap pabrik rokok memiliki Pusat Riset bagi setiap produknya. Setiap produsen rokok mustinya harus menyajikan dokumentasi dan informasi valid dampak setiap produknya di masyarakat dan bukannya sekedar menyantumkan peringatan bahaya merokok. Di sisi inilah mustinya pabrik rokok di dorong untuk melakukan penelitian inovatif untuk membuat rokok lebih aman dan bila perlu justru membuat rokok yang menyehatkan. Hal semacam ini tidak tertutup kemungkinannya dengan perkembangan keilmuan saat ini. Konsep-konsep baru tentang Biologi Nano (Nano technology) rasanya dapat digunakan, sekali gus membuat pabrik rokok mampu mengangkat Indonesia dalam pengembangan konsep dan ide-ide Ilmiah baru.

Sutiman B. Sumitro
Guru Besar Biologi Molekuler Sel,
Universitas Brawijaya dan Dekan Fakultas sain
dan Teknologi Universitas Islam Negeri (UIN) Malang

One thought on “Riset Komprehensif tentang Rokok Kretek Indonesia Sangat Perlu untuk penyelesaian kontroversi tentang rokok di Indonesia

  1. Saya sangat setuju atas statement bpk mengenai rokok terutama rokok kretek, saya sudah 1 tahun lebih membuat dan menemukan resep membuat rokok dengan campuran bahan herbal dan yang sekarang saya temukan tamagahan nya dengan daun sirsak karena katanya daun sirsak sangat ampuh mengobati berbagai pnyakit kanker,dengan tujuan saya setidak-tidaknya dapat mengurangi resiko tsb, selain daun sirsak rokok yg saya buat adalah Daun alpukat, Daun pace, Daun sirih, Daun kencur , Jahe dan Madu namun tetap juga saya ada Tembakaunya ini sebenarnya disertakan hanya untuk mempertahankan rasa rokok yang sudah dikenal selama ini sehingga rokok ini akan mudah diterima oleh masyarakat.ternyata hasil yg saya dapat dari para konsumen saya alhamdulillah…sangat diterima dan laporan nya sangat positif aman.dan juga saya sangat tertarik juga utk menambahkan teknology nano itu kalo biayanya tdk memberatkan

    terima kasih

    Jamaludin.ys

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>